belkiz Januari 26, 2021
Pengumuman Industri Perjudian dan Roundup Kemitraan –3 Desember 2020


Winamax Pro Ivan Deyra telah diberhentikan sebagai duta besar dan dipaksa untuk membayar kembali kemenangan setelah terungkap sebagai penipuan multi-akuntansi.

Seperti dilansir PokerNews hari ini, pemain Prancis Deyra, yang memenangkan gelang Seri Dunia Poker pada tahun 2019, tahun Hossein Ensan merebut trofi Acara Utama, memenangkan lebih dari € 83.000 dalam Seri Winamax baru-baru ini dengan cara yang tidak jujur.

Duplikat Deyra persis seperti itu. Seperti yang ditemukan oleh forum poker Prancis Klub Poker Setelah acara tersebut, Deyra keluar dari turnamen hanya untuk kemudian menggunakan akun yang terdaftar atas nama ayahnya sendiri untuk menyegel kemenangan.

Jadi, apa petunjuk yang memberikan permainannya? Ya, mengingat dia adalah pemain poker berbakat, itu bukan trik yang bisa dibanggakan Moriarty dan tidak mengajak Sherlock Holmes untuk mengetahuinya. Setelah tidak memainkan hari ke-2 hingga menggunakan nama akun ‘MATIVANAO’ untuk melakukannya, anggota forum menemukan bahwa nama samaran ini disatukan menggunakan nama Kristen saudara laki-laki dan perempuan Deyra.

Rusak… dalam segala hal.

Dengan uang yang harus dibayar kembali dan didistribusikan di sekitar pemain yang ditipu, Deyra mengakui kejahatannya dalam sebuah pernyataan yang termasuk (tetapi tidak terbatas pada) hal-hal berikut:

“Saat ini, dengan melihat ke belakang, saya mengenali aspek kecurangan multi akuntansi,” kata Deyra. “Di masa lalu, saya menyadari ketika melakukan keuangan saya bahwa di Winamax saya tidak menghasilkan uang selama tiga tahun, sejak saya menjadi seorang Team Pro. Setelah menanyakan diri saya beberapa pertanyaan tentang permainan saya. Saya datang dengan teori. Pemain mengubah nama panggilan setiap enam bulan. Semua informasi yang saya kumpulkan tentang permainan mereka menghilang saat ini, tetapi kebalikannya tidak benar karena saya menggunakan nama panggilan yang sama. ”

Jika itu terdengar seperti pembenaran daripada permintaan maaf yang tulus yang bersifat konsili, maka Deyra melangkah lebih jauh.

Tidak keduanya [Winamax] saya juga tidak menginginkan ini, tetapi memang begitu. Bagaimana saya bisa begitu naif atau tidak sadar? Untuk hari-hari dan malam-malam berikutnya, saya mencari di dalam diri saya untuk menggali alasan-alasan dari tindakan yang tidak termaafkan dan serius ini. Saya telah memberikan semua energi dan hasrat saya untuk poker, melalui blog, video strategi, perjalanan mendalam, impian saya, saya [setbacks] dan semangat tim, sejak hari pertama saya sebagai seorang profesional. Saya akan terus membagikan ini dengan Anda sampai akhir. ”

Dengan permintaan maaf kepada mantan majikannya, Winamax sendiri, pemain lain dan komunitas poker secara keseluruhan, Deyra telah jatuh di atas pedangnya yang sangat tajam. Dia, bagaimanapun, berjanji untuk melanjutkan karir poker dan belajar dari pengalaman.

Dengan $ 1,4 juta pendapatan turnamen langsung dalam karirnya, Ivan Deyra akan berharap bahwa kerusakan yang telah dia lakukan terhadap reputasinya dalam permainan tidak dapat diperbaiki. Seperti yang telah dipelajari oleh pemain seperti Dan ‘Jungleman’ Cates, pengampunan atas tindakannya mungkin sulit untuk dilakukan. Dia akan memiliki beberapa penelepon besar untuk waktu yang cukup lama, dan tidak terasa.

Dengan kontrak Winamax-nya robek jauh sebelum batas waktu Juni untuk kadaluwarsa atau pembaruan, Deyra harus mulai dari bawah ke atas untuk membangun kembali jika bukan bankrollnya, kemudian reputasinya dalam permainan.

Keluaran SGP Tercepat dan Terakurat tanpa lambat, Langsung diupdate setelah Togel Singapore mengeluarkan Resultnya