belkiz Oktober 23, 2020
Peluang pemilu berdiri kokoh setelah debat Presiden yang ramai


Debat Presiden AS terakhir kini telah datang dan pergi, memberikan para kandidat kesempatan terakhir mereka untuk berbicara langsung satu sama lain dan memenangkan pemilih. Dengan mantan Wakil Presiden Joe Biden ingin mengamankan kemenangan, dan Presiden Donald Trump berharap untuk melakukan kesalahan bersejarah lainnya, ada banyak hal yang dipertaruhkan. Melihat peluang pemilu, sebelum dan setelah diskusi penting selama 90 menit, sepertinya tidak ada kandidat yang berhasil mencapai banyak hal.

Bagaimana debatnya?

Perdebatan, yang untuk pertama kalinya membungkam mikrofon kandidat untuk menghindari interupsi yang berlebihan, akhirnya menjadi jauh lebih sesuai dengan norma harapan Amerika. Itu menghasilkan malam yang lebih sopan, tetapi dengan substansi yang tidak kurang dibahas. Trump menyerang Biden karena skandal yang baru-baru ini dilaporkan, dukungannya terhadap RUU Kejahatan 1994, dan prospek bahwa Biden akan menutup ekonomi karena Covid-19. Sebagai gantinya, Biden memusatkan perhatian pada korban pandemi, rekening bank tersembunyi Trump dan menuduhnya rasis.

Dari sudut pandang saya, debat ini berakhir jauh lebih baik bagi Trump daripada kontes pertama mereka. Hanya karena fakta bahwa dia tidak dapat mengganggu semua yang Biden dan moderator katakan, dia akhirnya terlihat lebih profesional, dan pemilih yang kurang informasi dapat mengambil dakwaannya terhadap Biden begitu saja.

Itu tidak berarti dia menang. Seperti semua yang terjadi di AS saat ini, keputusan itu sangat bergantung pada dari mana Anda mendapatkan berita.

Siapa yang menang? Mari kita periksa Twitter

CNN melihatnya sebagai kemenangan Biden kecil:

Fox News tentu saja melihat sesuatu yang berbeda:

Anggota Kongres Libertarian Justin Amash menyimpulkannya dengan sangat baik:

Tidak juga, siapa yang menang? Mari kita periksa peluangnya

Secara umum, Biden bertahan dan tidak melihat pergerakan di salah satu situs yang kami periksa. Ada tonjolan kecil untuk Trump dari penampilannya.

Di Smarkets, Trump meningkat dari 31,75% peluang untuk menang (+215) menjadi 32,79%. Ini bukan perubahan besar, tetapi dia melihat lebih banyak peningkatan ketika para pakar mulai memberikan pendapat mereka, menyelesaikan malam di 33,56% (+198). PredictIt melihat peningkatan kecil yang serupa, meningkatkan peluangnya dari 41% menjadi 42%. Biden masing-masing berada di 67,11% dan 64% di setiap situs.

Di Bodog, jika Trump membantu dirinya sendiri, itu belum muncul. Peluangnya merosot menjadi +135, memberinya peluang 42,6% untuk menang. Itu turun dari +125 yang kami lihat pada hari Rabu.

Berdasarkan pengelompokan peluang dan jajak pendapat kami, sepertinya Biden masih harus dianggap sebagai favorit berat untuk menang. Tapi bisakah pemilu dicuri entah bagaimana?

Rusia dan Iran akan datang

Berita pecah Rabu malam bahwa Iran diduga menggunakan informasi pemilih untuk mengirim email kepada pemilih di Alaska dan Florida. Dalam email tersebut, mereka mengancam penerima untuk memilih Trump, atau “kami akan mengejarmu.”

Informasi pemilih yang digunakan oleh Iran dilaporkan berasal dari peretas yang menjualnya secara online. Rusia juga diyakini telah membeli informasi yang sama, dan berencana untuk menggunakannya.

Ini dengan cepat tercakup dalam debat, tetapi tidak ada kandidat yang mengatakan banyak substansi sebelum membahas kandidat mana yang lebih mencintai atau membenci Rusia.

Untuk opini yang lebih baik dan lebih ahli, Profesor Asosiasi Keamanan Nasional dan Ilmu Politik Universitas New Haven Matthew Schmidt, Ph.D. mengirimkan pernyataan ini:

“Rusia mungkin adalah musuh paling canggih yang menggunakan teknik disinformasi ini. Informasi pemilih mudah diperoleh, dan tujuannya adalah untuk menggunakan banyak informasi tersebut untuk menargetkan ribuan pemilih dengan email atau teks yang dirancang untuk memicu ketakutan orang-orang tentang betapa amannya memberikan suara. Ini adalah operasi yang dirancang untuk meretas rasa aman dan privasi orang-orang selama proses pemilihan. ”

Pertanyaannya adalah apakah negara mana pun dapat cukup mencampuri pemilu pada saat ini untuk menggoyahkannya. Berdasarkan satu hitungan, 47,1 juta orang Amerika telah memilih. Jika ada yang ingin mencuri benda ini, mereka mungkin harus melakukannya di rumah dan melalui pengadilan sekarang.

Pemilu Presiential AS 2020 – Peluang Menang

Joe Biden

-180

Donald Trump

+135


SGP Prize Sebuah permainan togel Singapore yang saat ini sedang sangat di gemari banyak pengemar judi togel.