belkiz Oktober 22, 2020
Poker di Layar: Titanic (1997)


Beberapa film menggunakan poker sebagai penopang untuk menjelaskan nada karakter yang mengambil bagian dalam cerita. Mereka mungkin bajingan, gangster, atau kurang beruntung. Sangat jarang mereka adalah profesional poker, atau jika mereka kompeten tentang permainan dengan cara apa pun – seperti yang seharusnya dilakukan James Bond di Casino Royale tahun 2006 – maka film itu sering salah.

Contoh poker di layar minggu ini ada dalam film yang memenangkan 11 Oscar (atau Academy Awards) yang luar biasa, masih menjadi rekor hingga hari ini. Meskipun tentang kapal yang tenggelam, itu jauh dari itu di box office. Ya, kita sedang membicarakan film tahun 1997, Raksasa.

Disutradarai oleh James Cameron, dia dari Terminator ketenaran, film ini akan mengumpulkan pujian kritis yang luar biasa untuk penampilan pria dan wanita terkemuka di Leonardo Di Caprio dan Kate Winslet, tetapi dalam kancah poker, hanya Leo yang hadir. Itu karena karakter Di Caprio, Jack Dawson, bahkan belum mendapat tiket untuk naik ke kapal naas itu.

Dalam permainan poker yang dimaksud, Jack berada di meja bersama temannya Fabrizio, seorang Italia yang kami temukan mengkritik Jack karena mempertaruhkan uang mereka di tangan, dia jelas tidak banyak membantu.

Jack Dawson kemudian mengucapkan kalimat abadi: “Ketika Anda tidak mendapatkan apa-apa, Anda tidak akan rugi.”

Kedua pria yang berbagi meja dengan Jack dan Fabrizio, bersaudara Sven dan Olaf Gunderson, bagaimanapun, telah mempertaruhkan dua tiket kelas tiga untuk naik Titanic melawan uang receh terakhir Jack dan Fabrizio.

Dengan beberapa kartu bertelinga anjing, banyak kartu perdagangan berjalan dan sementara Fabrizio tidak berhasil, jelas bahwa Jack ada.

“Saat kebenaran – hidup seseorang akan berubah.”

Jack hanya melawan Sven setelah Fabrizio dan Olaf mengakui bahwa mereka tidak memiliki apa-apa.

Tangan Sven adalah dua pasang, dan Jack menoleh ke Fabrizio, berkata: “Maafkan aku Fabrizio.”

Fabrizio mulai mengumpat sampai Jack menyela untuk menyelesaikan kalimatnya.

“Maaf… kamu tidak akan melihat Ibumu lagi untuk waktu yang lama,” katanya. “Karena kamu akan pergi ke Amerika… full house, boys!”

Saat Fabrizio mengambil tiketnya, Jack ditahan di lehernya saat Olaf menahan semua pukulan … sebelum mendaratkannya pada saudara laki-lakinya yang idiot, Sven.

Jack dan Fabrizio mengambil tiket dan uang sebelum bersiap-siap untuk keluar dari bar hanya dalam waktu lima menit sampai titanic itu berlayar.

Jika Anda ingat, nasib kedua pria yang memenangkan permainan poker tidak benar-benar membayar mereka dengan sangat baik. Sementara Sven dan Olaf hidup untuk mengais di meja poker hari lain, Jack akan binasa di limbah beku Samudra Atlantik, cengkeramannya pada rakit Rose terlepas seperti hidupnya di akhir film.

Bagi Fabrizio, yang tidak ada hubungannya dengan permainan yang berlangsung dan kehilangan tangan sampai Jack menang, itu bahkan lebih buruk. Akan tenggelam setelah Titanic menabrak gunung es dan banjir dari dek bawah ke atas, Fabrizio berhasil mengambil tali pelampung dan berada di dalam air. Memiliki harapan singkat untuk melarikan diri, Fabrizio membebaskan sekoci tertambatnya dengan pisau lipat, hanya untuk menjauh dari perahu. Jauh dari kematian yang berkepanjangan di air, atau kemungkinan penyelamatan sekoci, Fabrizio kemudian dihancurkan sampai mati oleh corong Titanic yang rusak, yang langsung membunuhnya. Bagi orang Italia, poker benar-benar permainan yang brutal.

Tonton adegan poker di Raksasa disini:

Keluaran SGP Tercepat dan Terakurat tanpa lambat, Langsung diupdate setelah Togel Singapore mengeluarkan Resultnya